Friday, 31 May 2013

NOVEL:KURNIA UNTUKKU


HADFINA HAIFA dan Zain berkahwin atas dasar suka sama suka. Angkara prasangka dan sikap panas baran Zain, Fina diceraikan dengan talak tiga tanpa rela. Saat hatinya sudah dapat menerima hakikat perpisahan, Zain mendesak agar Fina disatukan dengan calon suami sementara yang dipilih olehnya demi kembali bersatu. Akibat keliru, Fina membawa diri dengan bercuti ke Hatyai.
YUSUF THAQIF CURNIA. Saat pertama kali bertentang mata dengan wanita itu, dia tahu itulah ‘isteri untuk akhiratnya’. Entah mengapa pertemuan tanpa dialog itu membuahkan rasa cinta yang mendalam terhadap wanita itu. Dipanjatkan doa kepada Yang Maha Esa agar mereka dipertemukan kembali. Lama menanti, akhirnya dia akur yang ia hanyalah fantasi. Demi mengubat hati yang terluka, dia bercuti membawa diri.
Di bumi gajah putih itu tanpa dirancang mereka dipertemukan. Harapan Fina untuk rujuk semula dengan Zain kembali menyinar saat Curnia menawarkan diri untuk menjadi suami sementaranya. Janji dipatri dan ijab kabul dilafazkan. Dari itu, Fina mengenal apa itu cinta.
“Abang... kenapa muka abang jadi macam ni? Siang abang jadi manusia, malam-malam abang tukar jadi hantu ke?” – FINA
“Apa yang peliknya? Abang ingatkan Fina nak... abang tadi.” - CURNIA
“Tolong sikit, muka macam Negro, tak selera Fina nak...” - FINA 
Saat cinta di antara mereka mulai mekar, Zain hadir menagih janji dan Sofia pula muncul menunggu cintanya berbalas. Akibatnya, Fina telah difitnah dek kerana cemburu.
“Kau yang dapat balasan kerana merampas Curnia daripada aku. Aku akan pastikan kau menjanda untuk kali kedua. Ini Sophie, kau yang mulakan dahulu, kau terimalah akibatnya.” - SOFIA
Dapatkah Curnia dan Fina mempertahankan perkahwinan mereka? Adakah perkahwinan itu perlu diakhiri demi janji yang telah dipatri? Siapakah pilihan hati Fina? Adakah bekas suaminya ataupun suami sementaranya? Segalanya terjawab dalam Kurnia Untukku...

NOVEL:SUAMIKU TAK ROMANTIK TAPI AUTISTIK





NURA ALIA seorang gadis periang yang telah jatuh cinta dengan Syed Azmi, seorang anak Datuk yang kaya dan handsome! Walaupun dia tahu Syed Azmi seorang womaniser, Nura Alia yakin bahawa lelaki itu pasti akan meninggalkan gelaran itu demi cinta mereka bersama.

Akhirnya, dari cinta ia berubah benci! Syed Azmi juga hampir-hampir meragut kesucian Nura Alia. Nura Alia menyimpan dendam kesumat pada lelaki itu.
“Aku bencikan kau, Syed Azmi! Kau memang lelaki tak guna!” -NURA ALIA
Demi menjalankan rancangan membalas dendamnya, Nura Alia akhirnya nekad untuk menjadi babysitter kepada  abang Syed Azmi yang autistik, Syed Azwan a.k.a Boboy, budak tak cukup seringgit yang sengal! Dalam terpaksa dia rela melayan setiap kerenah Boboy.
“Boboy! Boboy memang suka menyusahkan akak, kan?! Eee… geramnya aku!” -NURA ALIA
Selama tujuh tahun, BOBOY hidup di dalam dunianya sendiri. Dunia kanak-kanak autistik yang sengaja diciptakannya demi menyembunyikan sejarah silam. Sejarah silam yang membuatkan dia menyimpan rasa bersalah sehingga ke hari ini.
Namun, semuanya itu berubah apabila Nura Alia hadir dalam dunianya. Hati Boboy berdegup lagi. Dalam diam, dia menyayangi si babysitternya itu.
 “Kita minta maaf sebab selalu menyusahkan kakak. Kita sayangkan kakak!” BOBOY
Tapi, tiada siapa yang dapat menghalang suratan takdir. Nura Alia dan Boboy akhirnya bersatu dalam sebuah ikatan. Pada saat cinta semakin bersemi, muncul pelbagai halangan yang menggugat rasa cinta yang baru hadir itu. Masing-masing masih menyimpan banyak rahsia. Rahsia yang mampu mengundang rasa kecewa dan duka dalam hati mereka berdua.
Rahsia siapakah yang bakal terbongkar dahulu? Apakah nasib ‘cinta’ yang baru bersemi dalam hati mereka itu? Adakah dari cinta sekali lagi ia akan berubah menjadi benci?
“Maafkan abang, sayang. Selama ni abang dah tipu Lia. Abang sebenarnya bukan Boboy yang autistik. Abang masih Syed Azwan yang normal. Abang…” -SYED AZWAN

Petikan - petikan menarik dari novel 
Berlaku kerana cinta
"Jom , sayang ikut Mie kejap." Syed Azmi menarik lembut tangan Nura Alia. Ada senyuman terukir dibibirnya. Nura Alia hanya mengikut. Dia melepaskan pegangan tangan lelaki itu. Dia tidak selesa berpegangan tangan seperti ini. Langkah mereka diatur menuju ke bahagian belaknag pub ini. Rupa- tupanya diruangan belakang ini terdapat banyak bilik. Tapi apakah kegunaan bilik- bilik itu? Mungkin bilik untuk para staf. Namun, jauh disudut hatinya dia mula berasa tidak sedap hati.
"Masuk , sayang. Mie nak mandi kejap. Lia tunggu tau. Jangan ke mana-mana. Kejap aje. melekit sangat tubuh Mie ni," ujar Syed Azmi seraya mahu menanggalkan baju dari tubuhnya. Berdebar hati Nura Alia melihat kelakuan lelaki itu. Adakah lelaki itu sedang berniat yang tak bauk kepadanya? Ah! Kenapa dia bodoh sangat iukt lelaki tu datang ke pub ini tadi? Tanpa wsepatah kata, dia cepat-cepat bergerak ke pintu. Dia ingin keluar dari tempat maksiat ni. Pasti lelaki itu menganggap dia sama seperti perempuan-permpuan yang lain. Sanang menggadaikan maruah demi membuktikan cinta. No! Dia buakan perempuan sebegitu.
"Nak pergi mana ni, sayang? Hmmm?" Lengan Nura ALia ditarik dari belakang. Gadis itu tersentak. Belum sempat dia menepis pengangan kemas Syed Azmi itu, lelaki itu tiba-tiba memeluknya ghairah. Nura Alia terpana. Sadaya upaya dia menolek tubuh Syaed Azmi yang sudah tidak berbaju itu.
"Apa yang Mie cuba buat ni?! Tolong jangan apa-apakan Lia!" Nura Alia Berganjak ke belakang. Seram dia melihat renungan mata Syed Azmi tika itu. Penuh dengan nafsu. Bagaikan sedang menunggu masa yang sesuai untuk menerkamnya.
"Mie nak Lia buktikan cinta Lia pada Mie. Tidur dengan Mie." Nura Alia tersentak. Adakah telinganya tersilap dengar? lelaki dihadapannya ini pasti sudah mabuk. Tak pun dah gila!
"Apa yang Mie merepek ni? Dah ! Lia nak balik sekarang juga!" Nura Alia berlari menuju ke pintu. Namun belum sempat menarik tombol pintu, tubuhnya seakan- akan melayang dan diangkat. Dia hanya mampu memejamkan mata. Syed Azmi menghempas tubuh genit Nura Alia ke atas katil. Dia tersenyum sinis. Air mata yang sedang bergenang pada tubir mata gadis itu langsung tidak diendahkannya. Hati Nura Alia pula sudah tidak keruan, Dia takut. Takut Syed Azmi betul-betul menidurinya. Lelaki dihadapannnya ini sekarang bukan lagi lelaki yang dia kenal pada tiga bulan yang lepas. kenapakah lelaki itu berubah secepat ini? Adakah memang begini layanan Syed Azmi kepada kekasih-kekasihnya?
"Apa yang Mie nak buat ni? Lepaskan Lia!" Nura Alia masih cuba melepaskan diri dari Syed Azmi cuba menindihnya. Air mata meluncur laju membasahi pipi. Adakah ini namanya nasib badan? Dia sedang dinodai oleh lelaki yang paling dia cinta.
"Aku just nak dapat permata yang paling berharga dari kau tu. Kau mamang perempuan kampung, Lia Bodoh! Senang sangat kau kena tipu. Kau ingat aku ni tergila-gila sangat ke kat kau ? Sedarlah diri tu sikit, Lia!" Syed Azmi mula menunjukkan belangnya.
Penyesalan mula menerjah ke runag hati Nura Alia. Adakah ini bermakna selama ini lelaki itu hanya berpura-pura menyayanginya? Ternyata lelaki yang paling dicintainya sekadar ingin bermain cinta dengannya. Syed Azmi tidak ikhlas mencintai dirinya. Argh!
"Lia tak sangka Mie sanggup buat Lia macam ni. Apa salah Lia?" Syed Azmi mendekatkan wajahnya ke muka Nura Alia. Terdengar ilai tawanya. Nura Alia pantas memejam mata. Sungguh dia ketakutan pada saat ini. Tiba- tiba saja bibir mereka bersatu. Dia tidak sanggup lagi menahan debar dalam hatinya. Ya Allah, tolong aku...
Dengan sekuat tenaga, Nura Alia cuba menolak tubuh lelaki itu. Akhirnya dia berjaya lepas dari amukan hawa nafsu lelaki yang dipercayainya itu.
Cintanya dipermainkan ,dia nekad untuk membalas dendam
Nura Alia berbaring diatas katil bujangnya.Dia tersengih seorang diri. Mulai esok, bermula misi jahatnya. Dia sudah tidak sabar untuk membalas dendam. Sikit pun dia tidak risau tentang kerjanya esok. Kerana yang paling penting sekarang dia sudah masuk ke dalam keluarga Syed Azmi. Misi seterusnya akan bakal menyusul. Dia mengambil sesuatu dari dalam laci meja disebelahnya. Sebuah diari. Diari hitam yang terisi dengan cerits suka dan duka hidupnya. Dia menulis sesuatu sambil tersenyum jahat.

MISI 1 : SUDAH SAKSUS!
MISI 2 : BERKAWAN DENGAN ABANG SYED AZMI.
# Apa entah name mamat tu. Lupa pula nak
tanya Datin tadi. Tapi tak apa , Lia. Yang
penting kau geng dengan keluarga lelaki 
tak guna tu. hehehhe!

Diari ditutup rapat lalu disimpan didalam laci. Dia menyimpan diari penting itu dibawah timbunan fail-fail. Barulah sukar untuk dikesan. Kalau diari ini dijumpai oleh orang tuanya, masaklah dia. Pasti akan disoal siasat sampai semua rahsia terbongkar. His... seram.
Nura Alia meletakkan kepalanya diatas bantal lalu matanya dipejam rapat. Dia perlu tidur awal. Dia harus bersiap sedia mental dan fizikal untuk menghadapi hari esok. Esok merupakan hari yang palaing bersejarah. Esok dia akan memulakan tugasnya sebagai babysitter sekali gus memulakan rancangan dan misi keduanya.


Nura Alia membawa Boboy pulang kekampung , kerana tindakan Syam luar kawalan membuatkan Nura Alia dan Boboy dinikahkan.
Nura Alia mengetap bibir. Dia resah gelisah. Sekejap dia berpaling ke kiri. Sekejap ke kanan. Kata - kata muktamad daripada abah tadi amat menyentakkan hatinya. Dia bingung apabila memikirkannya. Kanaoa abah berani buat keputusan seperti itu? Kanapa?
"Abah dah buat keputusan. Abah akan nikahkan kau orang berdua. Esok kita balik KL, kita pergi jumpa ayah dan ibu boboy. Kita bincngkan hal perkahwinan kamu." Terkejut babun Nura Alia mendengar ucapan abahnya itu. Dia memandang wajah abah mencari sebuah kepastian. Betul ke apa yang dia dengar tadi? Dia akan dinikahkan dengan Boboy? Boboy, budak tak cukup seringgit? Tidak!
"No! Lia tak nak kahwin dengan Boboy. Dia tu tak betl. Dia... dia .. dia autistik, abah, ibu." Encik Razak hanya diam.
"Apa yang hang duk merapu ni, Razak? Hang nak juia anak ka? Budak ni tak betuilah Razak Hoi. Lelaki ni tiga suku. Tak, abahtakkan setuju hang nikahkan Lia dengan Boboy. Abah akan jodohkan Lia dengan Syam. Syam lebih sesuai untuk anak hang ni." Panas hati Nura ALia apabila mendengar nama lelaki munafik itu desebut-sebut.
"Keputusan cek dah bulat, abah. Lia akan tetap cek nikahkan dengan Boboy. Titk!" encik Razak berjalan meninggalkan ruang tamu itu. Tok abah mengikutnya dari belakang. Apa dengan semua ini? Masakan cucunya itu ingin dinikahkan denan lelaki tak berapa normal ini. Tak . Dia takkan biarkan perkara itu daripada terjadi.

Kehidupan sebagai suami isteri bermula, tiba-tiba perasaan itu hadir entah bila.
Nura Alia mengutuk-ngutuk dirinya. resah gelisah hatinya pada saat ini. Rasanya mahu saja dia menyelamkan mukanya ke dalam tab mandi itu. Seluruh tubuhnya terasa membahang. Hampir-hampir saja dia menghadiahkan sebuah ciuman ke bibir suaminya tai. Gila, memang gila! Renungan lelaki itu betul - betul menghanyutkan perasaannya.
"Tak boleh jadi ni. Kenapa pula aku jadi bernafsu dengan mamat tak cukup seringgit tu? Gila! malunya aku. Mesti dia ingat aku miang. Eee... apa nak jadi dengan kau ni, Lia? Takkan kau dah jatuh cinta dengan Boboy kut."
Dia terduduk dibirai tab mandi. Jantungnya berasa berdebar-bedar.
"Takmungkin aku jatuh cinta dengan dia. Tak mungkin! Tak mungkin!" Derebahkan dirinya ke dalam tab mandi. Dia menenggelamkan seluruh tubuhnya ke dalam air. Tidak sampai beberapa saat kemudian , dia terkapai- kapai muncul di permukaan air. Dia segara menghirup oksigen.
Matanya merenung ke arah pintu.
"Boboy !!!"
Nura Alia memercik-mercikkan air tanda melepaskan geram. Andai betul dia sudah jatuh cinta, mampukah dia meneruskan rancangannya untuk membalas dendam pada Syed Azmi itu? Tapi betulkah di sudah jatuh cinta dengan budak tak cukup seringgit tu? Tak mungkin!!! Boboy yang sedang memasang teliga di daun pintu hanya tersenyum nakal. Telinganya jelas menangkap suara permpuan itu menjetir memanggil namanya tadi. Pasti isterinya terasa amat segan dengan kejadian tadi. Hampir - hampir saja dia membalas ciuman dari Nura Alia. Ah! tidak. Lakonan harus diteruskan. Keluhan berat terluah dari bibirnya. Semakin lama semakin dia gagal mengawal perasaannya sendir. Arghhh!

Lakonan berterusan memastikan cintanya tidak bertepuk sebelah tangan.
"Kenapa akak cium kita?" soal Boboy. Nura Alia tertunduk malu. Pipinya terasa membahang. Jantungnya terasa mahu meletup. Aduh! Dia tahu dia dah terlebih sudahhh. Tapi dia juga sudah tidak sanggup lagi hendak perpura-pura dengan perasaan dan keinginannya sendiri. Dia ingin Boboy tahu bahawa dia terlalu mendambakan kasih sayang lelaki itu. Berterus terang sekarang juga Lia. Go!
"Akak kiss Boboy sebab akak cintakan Boboy," jawab Nura Alia pantas selepas berjeda lama. Dia masih menundukkan mukanya. Sungguh dia tidak sanggup menatap wajah lelaki itu lagi.
Boboy terpana. Betulkah apa yang dia dengar tadi? 
"Aaa.. apa kakak cakap tadi? Cinta?"
Dia masih belum percaya dengan apa yang dia dengar tadi. Mungkin sekarang dia sedang bermimpi. Boboy mencubit pipinya. Aduh! Maknanya ini semua bukan mimpi tapi realiti. Nura Alia cintakan aku? Betul ke ni? Perlahan-lahan Boboy memegang dagu Nura Alia untuk meminta gadis itu memandangnya. Nura Alia terpaksa juga bertentang mata dengan Bovoy. Dadanya berdegup kuat. sinar mata Boboy menikam anak matanya.
"Apa kakak cakap tadi? Kakak cintakan kita? Betul ke kakak? Betul ke?" Boboy ingin mendengar sekali lagi kalimah keramat itu diucapkan oleh Nura Alia. Dia takut lagi tersalah dengar. Please say it once again, sayang, pintanya dalam hati berharap. Mungkin dia tersilap dengar.
Angukan kepala Nura Alia membuatkan Boboy hanpir-hampir saja memeluk isterinya itu. Bahagianya terasa hatinya pada saat ini. Nura Alia mencintainya? Terima kasih, ya Allah. Tetima kasih jerana Engkau telah memberi jawapan kepada aku. Boboy semakin mengemaskan pegangan tangannya.
"Tapi cinta itu apa kakak?" tanya Boboy buat-buat dungu. Dia tahu dia tidak boleh terlalu menunjukkan perasaan terujanya. Dia harus memainkan wataknya sebagai Boboy yang autistik lagi. Boboy yang tidak mengetahui apa-apa tantang cinta. Kejamkah dia mlakukan ini semua? Nura Alia mengerutkan dahi, Beginikah reaksi suaminya apabila sudah mengetahui tentang perasaannya ini? Bertenang Lia. Mungkin Boboy memang tak tahu apa makna cinta. Kau jangan melatah. Yang penting kau dah ungkapkan perasaan kau pada dia. Kua dah berjaya meluahkan perasaan yang terbuku dalam hati kau selama ni. Kau memang berani, Lia. Nura Alia cuba berfikiran positif. Dia tidak boleh berpatah balik lagi. Dia ingin memulakan hidup baru dengan lelaki yang dicintainya ini. Biarlah dia harus mengalah walau beribu kali pun. Mungkin ada hikmah disebalik perkahwinannya dengan lelaki autistik seperti Boboy. Dia menerbitkan segaris senyuman. Kedua-dua tangannya memegang pipi Boboy. Boboy terpempan lagi.
"CInta tu maknanya sayang. Akak sayangkan Boboy. Sayang sangat-sangat. Akak nak hidup dengan Boboy sampai bila-bila." Dah lama dia ingin mengucapkan kata-kata itu. Perasaan malu harus dibuang jauh-jauh pasa saat ini . Dia memang benar-benar yakin dengan perasaannya ini. Cintanya hanya untuk Boboy. Boboy benar-benar terharu dengan pengakuan isterinya. Abang pun cintakan sayang. Cinta sangat-sangat. Abang nak hidup dengan sayang sampai bila-bila. Hnaya sayang akan bertakhta dalam hati abang buat selamanya. Abang janji. Kalaulah dia mampu mengucapkan itu semua pada Nura Alia pada dirinya. Ternyata mereka berdua memang salaing mencintai.

Rahsianya terbongkar memaksa Boboy berterus terang.
"Tak mungkin Lia boleh mengadung. Tak mungkin! Azmi... " Bagaikan orang mahu mengamuk, Datin Maizura meluru mendapatkan Syed Azmi. Syed Azmi berdiri kaku dihadapan mamanya. 
"Cakap dengan mama apa yang dah mie buat pada Lia. Kau orang berdua terlanjurkan?  Anak yang Lia kandung sekaran anak Mie ke? Jawab ! Jawab mie!" Digoncang goncang tubuh Syed Azmi sekuat hatinya. Hatinya semakin hancur dengan kenyataan ini. Syed Azmi terpana. Mana mungkin anak itu anak dia. dia tak pernah melakukan apa-apa hubungan intim dengan Nura Alia. Mereka berdua tak pernah terlanjur. Pasti ada salah faham disini.
"Mie tak tahu apa-apa, ma. Sumpah mie tak pernah terlanjur dengan Lia. Tak pernah . Percayalah mama..." Syed Azmi cuba menyakinkan.
"Macam mana mam nak percayakan Mie? Mie pernah nak perkosa Lia dulu. Apa salah budak tu dengan Mie? Siapa yang ajar Mie suruh buat semua perkara terkutuk tu, hah? Mama tak pernah terfikir pun anak mama berperangai macam ni. Mama kecewa .... kecewa!" Datin Maizura terduduk diatas kerusi. Air mata ibu berlinangan jatuh. Semua yang berada disitu tersentak mendengar cerita Datin Maizura itu. Puan Aminah hanya mampu menangis. Dia benar-benar tidak menyangka Nura Alia sanggup menrahsiakan perkara penting ini. Boboy memandang wajah semua yang ads di situ. Tiba- tiba dia dilanda perasaan takut. Adakah ini masa yang sesuai untuk yang sudah lama dia pendamkan itu. Ya Allah, berilah aku kekuatan....
"Abah rasa sudah sampai masanya kamu berterus terang dengan keluarga kamu, Azwan. Inilah masa yang paling sesuai. Percayalah cakap abah ni." ujar Encik Razak, memahami. Rasanya dia faham dengan situasi ini. Nura Alia sedang mengandungkan anak Boboy. Anak itu terhasil dalam sebuah ikatan yang suci. Dan dia juga berasa bahawa inilah detik untuk Boboy mendedahkan rahsianya. Andai Boboy keberatan untuk berterus terang biar dia saja yang melakukannya.
Tiba-tiba Boboy tersusuk melutu dihadapan semua orang yang berada disitu. Dia menundukkan wajahnya penuh rasa bersalah. Mingkin benar inilah masanya. Andai dia tidak mengaku sekarang, pasti mama akan terus mengganggap anak yang ada didalam perut Nura Alia itu adalah anaj haram hasil keterlanjuran Syed Azmi dan isterinya. Dia takkan membiarkan perkara itu berlaku. Dia harus bertanggungjawab. Anak itu wujud atas hubungan suci yang disulami dengan rasa cinta diantara dia dan Nura Alia.






TANDA TANDA LELAKI PLAYBOY


1. Perubahan tingkah laku/ minat
Si dia sudah tidak selalu mesra dan manja dengan anda seperti dahulu.  Bualan di telefon juga dia lebih banyak berdiam diri. Semasa ber-dating, si dia kurang peka dengan apa yang anda bualkan dan selalu dengan memeriksa telefon bimbitnya. Atau si dia menunjukkan minat kepada sesuatu benda yang tidak padan dengan hobi beliau atau pun anda sendiri misalnya tiba-tiba si dia suka menonton bola, atau minat muzik rock metal. Boleh jadi ada insan lain yang mempengaruhi dia.

2. Memberi alasan
Bilamana anda menelefonnya, si dia cuba menyingkatkan perbualan sependek mungkin; ibu memanggil di dapur atau ayah suruh tolong cuci kereta katanya. Jika diajak keluar pula, asyik berdalih dengan alasan sibuk atau banyak assignment untuk dibereskan.

3. Mengelak pandangan mata
Apabila bersama anda, si dia lebih suka menundukkan wajah daripada melihat ke mata anda. Ini kerana mahu mengelak dari tembelangnya pecah kerana kata orang ‘The eyes are the mirror of the soul”

 4. Selalu dengan telefon bimbitnya
Hatta jika bersama anda sekalipun si dia masih ber-SMS tidak henti. Apabila anda mahu memeriksa handphone-nya, si dia tidak izinkan. Privacy katanya. Hah, pasti ada udang yang disembunyi sebalik batu!

5. Gelisah tidak tentu pasal
Si dia asyik memandang jam tangan seolah-olah ada perkara yang lebih penting. Terlalu kerap sehingga anda terganggu dengan gelagatnya yang tak ubah seperti cacing kepanasan. Ataupun apabila handphone-nya berdering, segera dia berlari anak ke tandas untuk menjawabnya. Agak jelas bukan?

6. Menolak
Anda mengajaknya keluar pada hujung minggu tetapi si dia tak mahu. Ajak tonton wayang alasannya filem tak best. Jika mahu belanja makan sekalipun, si dia tetap menolak. Ini kerana si dia tidak ingin lagi terhutang budi kepada anda – yang bakal ditinggalkan tidak lama lagi.

7. Membesarkan masalah kecil 
Si dia sering merungut akan masalah yang remeh-temeh seperti memakai baju yang bukan warna kegemarannya atau lain-lain perkara biasa yang kadangkala sampai tidak masuk akal.

8. Kurang melafazkan kata-kata cinta
Jika dahulu, setiap mesej anda diselitkan dengan kata-kata cinta dan puisi rindu, kini tidak lagi. Kata ucapan dan pertanyaan daripada anda juga disambut acuh tak acuh

9. Tersasul menyebut nama panggilan lain
Selama ini, anda dan sang kekasih membahasakan diri ‘papa-mama’. Tapi kali ini si dia kerap kali tersasul memanggil anda dengan panggilan ‘baby‘ atau ‘sayang’. Mungkin si dia telah terbiasa memanggil seseorang dengan nama itu hingga nama panggilan istimewa anda pun boleh tertukar.

10. Tidak menghargai pemberian anda
Hadiah anda ketika hangat bercinta yang dahulu menjadi harta paling berharga kini hanya disedekahkan saja kepada adik dan kawan si dia ataupun dibuang. Anda juga perasan yang couple ring pun sudah jarang tersemat di jari manisnya.

11. Membalas panggilan/ SMS acuh tak acuh
Perbualan telefon anda dengan si dia menjadi satu komunikasi yang menjemukan kerana si dia lebih suka berdiam diri dan jarang mengisuka. Mesej pesanan ringkas anda pula hanya dibalas sepatah perkataan ataupun sekadar ‘K’ sahaja.

12. Menjawab panggilan secara berbisik
Entah kali ke berapa anda menelefonnya tapi hanya kali ini si dia menjawab panggilan. Malangnya suara si dia sedikit cemas dan berbisik lalu memutuskan panggilan secepat mungkin. Ada hal mustahak lain katanya.

13. Mencari kesalahan anda
Kerana ingin berpisah dengan anda, si dia berusaha untuk mencari silap anda untuk dijadikan alasan untuk clash. Hinggakan perbuatan anda dahulu yang disenanginya kini menjadi satu kesalahan.

14. Tidak mesra semasa bertemu
Walaupun anda berada di depan matanya ketika makan bersama di restoran, si dia tidak fokus dan matanya melilau ke arah lelaki/ perempuan lain yang berada di sekeliling.

15. Cepat marah
Apabila ditanya mengenai aktiviti yang dilakukannya seharian, si dia tiba-tiba naik angin dan menuduh anda mahu mengongkong kehidupannya.

16. Tidak mengendahkan rajuk anda
Perkara biasa dalam bercinta, ada perselisihan dan rajuk. Tapi akhir-akhir ini anda dibiarkan makan hati sendirian dan tiada lagi pujuk rayu sebagai pengubat lara.

17. Tidak menghubungi anda
Waktu hangat bercinta dahulu, si dialah yang sering menelefon anda. Resah dan tak senang duduk katanya jika seharian tidak mendengar suara anda. Tapi kini, nak mendapat SMS darinya pun susah, apatah lagi menelefon. Malahan anda pula yang terpaksa menelefonnya dahulu, itupun nasib baik jika si dia sudi menjawab panggilan tersebut.

18. Berahsia / Menipu
Jika ditanya tentang dengan siapa dan ke mana dia pergi, si dia akan sedaya upaya mengelak daripada memberi jawaban atau lebih teruk lagi – berbohong.

19. Hadiah secara tiba-tiba
Bukan hari kekasih, bukan hari lahir anda, dan bukan juga hari anniversary anda berpacaran, si dia meberi hadiah mengejut. Biasa dipanggil guilt gift. Dek kerana berasa bersalah atas kecurangannya, si dia cuba ‘menyuap’ anda dengan hadiah agar anda tidak berasa syak.

20. Menghilangkan diri
Ada suatu ketika anda lost contact dengannya. SMS tiada jawapan dan panggilan hanya operator yang menjawab. Apabila ditanya keesokan hari, alasan si dia Celcom buat hal.

21. Kawan baik anda menunjukkan hint
Anda dan kekasih anda mempunyai seorang mutual friend yang rapat dan tahu kisah cinta anda. Tiba-tiba kawan anda itu berkelakuan aneh dan kurang memberi sokongan kepada perhubungan anda. Anda perlu lebih peka dengan isyarat ini kerana sebagai kawan baik, tak mungkin dia sanggup bercerita buruk tentang kekasih anda secara berdepan. Sahlah kawan anda mengetahui sesuatu tentang kekasih anda yang anda tidak tahu.

22. Naluri anda
Percayalah pada naluri anda. Hati sendiri akan mengiyakan sekiranya kekasih anda itu selingkuh walaupun logik akal anda cuba menafikannya. Bukankah perasaan cinta itu sendiri datangnya dari hati?
Jangan terlampau lurus dan bertanggapan bahawa kekasih anda tak kan pernah curang, dalam masa yang sama elakkan daripada cepat membuat judgement dan kesimpulan.
Jika si dia mempunyai petanda-petanda seperti dinyatakan di atas, anda sudah dapat meneka bahawa ada sesuatu yang tak kena dalam perhubungan anda. Maka, buatlah sesuatu.
Ikhtiar. Jangan cepat melatah dan bertindak mengikut nafsu. Cemburu dan berburuk sangka secara melulu hanya akan merencatkan lagi perhubungan anda berdua. Selidik, cari fakta, dan positifkan diri dahulu sebelum anda bersemuka dengan si dia.

Friday, 1 March 2013

Teknik “Don’t Keep Score” Adakah Ianya Berkesan?

Siapa di sini tahu teknik “Don’t Keep Score”?
Teknik ini saya tahu pun daripada cerita “How I Met Your Mother” dalam episod minggu lepas, di mana Marshall dan Lily cuba menjaga perhubungan mereka dengan mengamalkan teknik “Don’t Keep Score”.
“Don’t Keep Score” adalah salah satu teknik dalam perhubungan di mana anda tidak berkira pengorbanan yang dilakukan dengan pasangan anda. Sebagai contoh,
Anda mengosongkan bakul sampah di rumah. Tugas tersebut mungkin sepatutnya diuruskan oleh pasangan anda, tetapi anda buat tugasan itu tanpa berkira turn siapa yang patut mengosongkan bakul sampah tadi. Dan anda pula berkata, “Hari tu dah tolong awak kosongkan bakul sampah, takkan hari ni nak mintak tolong sikit pun tak boleh?”

“Don’t Keep Score”

Jika anda sentiasa berkira dalam membuat sesuatu, anda pasti akan rasa tertekan dan kusut dengan keadaan diri anda dan sekeliling.
Salah satunya anda asyik fikirkan, “kalau aku tolong pun, nanti bukan dia nak tolong aku.” Di sini anda sudah meletakkan dinding penghalang yang besar di depan anda. Benda yang sepatutnya mudah, tetapi anda jadikan ia susah. Dan akhirnya bakul sampah tadi yang penuh dengan sampah, terus terbiar dan menyebabkan rumah anda kotor. Siapa yang susah? Diri sendiri jugak yang susah…
scoreboard-dont-keep-score
Selain daripada itu, jika anda tidak berkira dalam menolong pasangan anda, anda akan rasa lebih tenang dan rileks. Malah anda akan dapat lebih lagi.
Ada teori mengatakan, “Lagi banyak yang anda beri, lagi banyak yang anda dapat”. Jika tidak percaya, cuba anda amalkan memberi dan terus memberi. Dan lihat berapa banyak pula yang anda dapat daripada pemberian anda tadi.
Tetapi janganlah sampai anda berkira, “Aku dah beri 100 kali, lepas ni mesti aku akan dapat 100 kali juga.” Ha…jangan la berkira sampai macam tu sekali ye.

Kesimpulan

Jangan berkira apa yang anda buat untuk pasangan anda. Just berikan sahaja pertolongan, dan bantu mana yang mampu untuk mengeratkan lagi perhubungan anda.
Lagi pun, kalau bukan anda, siapa lagi yang si dia boleh berharap untuk membantunya? Jadilah seorang kekasih yang tidak berkira dalam melakukan sesuatu. Amalkan teknik “Don’t Keep Score” dalam perhubungan anda.
Tetapi kalau bantuan dari segi bab duit macam mana pula? Ha…ada siapa-siapa boleh tolong saya jawab soalan ini?

Perlu ke merajuk lama-lama?

Hurm…bagi pendapat saya la kan, tak perlu la kita nak merajuk lama-lama. Bukannya kita dapat apa-apa pun nanti. Lagi bertambah sedih dan tak happy ada la. :( Even kalau kita merajuk lama-lama pun, tak takut ke nanti kalau si buah hati kita tu fed-up dan pergi kepada orang lain? Nanti kita juga yang rugi tau…
Saya cakap macam ni pun bukannya nak katakan tak boleh langsung kalau nak merajuk. Tetapi, biarlah berpada-pada. Cuba kita buangkan sedikit sikap ego kita itu. :wink: Cuba berikan sedikit ruang dalam hati kita untuk memaafkan kesilapan si dia. Cuba berikan sedikit hati kita untuk menerima kata-kata maaf dari si dia. Lagi pun, mungkin kesilapan yang dilakukan bukan disengajakan ataupun si dia hanya bergurau-gurau saja.
Tetapi, bagaimana untuk berhenti merajuk? Ha…itu terpulang kepada diri masing-masing. :-) Ada sesetengah orang, dia merajuk mengada-ngada. Yang merajuk mengada-ngada macam ni yang saya tak gemar ni. Sikit-sikit nak merajuk. Sikit-sikit nak merajuk. Even kesilapan yang simple pun nak merajuk. :x Sebagai contoh, terlupa kejutkan dia dari tidur. Padahal, bukanlah lambat mana pun. Just terlewat kejut 15 minit je. Tu pun boleh jadi point. Kalau merajuk mengada-ngada macam ini selalunya diri sendiri yang akan rugi dan diri sendiri juga yang terpaksa pujuk sendiri. :roll:

Kalau yang merajuk disebabkan memang patut merajuk tu, memang patut la si dia pujuk. Tetapi jangan la merajuk berlebih-lebihan. Bila si dia sudah pujuk tu, cepat-cepat la happy semula, bagi ceria-ceria sikit… :oops: Jangan la cuba menyeksa si dia pula ye. Nanti tak pasal-pasal terpaksa pula orang tu turun dari utara ke selatan dan balik semula ke utara dalam masa satu hari hanya untuk pergi pujuk orang yang merajuk. Disebabkan sayang, sanggup tu naik bas ulang-alik utara-selatan. Perkara ni pernah saya dengar dalam Hot FM. Kesian saya rasa pada lelaki tu. Tetapi dalam masa yang sama, terkejut juga sebab wujud orang macam dia. :lol:
Dan kalau anda sekarang ni sedang merajuk, henti-hentikan lah… Buat apa kita nak merajuk lama-lama? Nanti kita sendiri juga yang penat nanti. Dah la penat merajuk, rindu pada si dia lagi. Tak ke rugi tu…? Cuba hentikan merajuk kita dan be happy. Orang kata, smile always:halo: Kalau nak tahu comel ke tidak kita semasa merajuk, cuba pandang ke cermin dan cuba buat muka merajuk yang semerajuk yang boleh. Confirm muncung tu panjang siap boleh sangkut hanger baju ha… ::-*:

20 perkara yangg membuatkan wanita benci lelaki

1. MENINGGIKAN SUARA
Tahulah mereka dikurniakan suara yang ‘macho’ tapi kalau nak meninggikan suara sekadar menunjukkan ego, tak eloklah. Ini antara kelemahan lelaki kerana mereka mudah meninggikan suara walaupun pasangannya tidak bersalah.
2. MAIN KAYU TIGA
Bab main kayu tiga ni masalah paling besar. Walaupun dah ada kekasih, mereka sukar untuk setia. Apatah lagi kalau digoda, terus disambar tanpa mempedulikan perasaan kekasihnya.
3. SUKA ‘CUCI MATA’
Kebanyakan lelaki sukar mengawal mata (mata keranjang). Pantang jumpa perempuan cantik dan seksi mulalah mata tu macam nak terkeluar. Walaupun sedang bersama kekasih, si dia tidak akan peduli. Bagi mereka tidak salah kalau sekadar mencuci mata tetapi hati kekasih kenalah jaga juga cik abang!
4. MENGONGKONG
Itu tak boleh, ini tak boleh, sikit-sikit nak kontrol. Segala gerak-geri kekasih dikawal, sampaikan nak berpakaian pun harus ditentukan. Kalau nak keluar ke kedai pun kena repot dulu, kalau tidak mulalah tercetusnya pertengkaran kerana hal sekecil itu. Tetapi, mereka akan melenting pula sekiranya aktiviti-aktiviti mereka disoal siasat oleh kekasih mereka… Macammana tu?
5. EGO
Ini merupakan masalah paling ketara dan merimaskan kaum wanita. Keegoan dan lelaki memang tak dapat dipisahkan. Tetapi ada kalanya lelaki menjadikan keegoan sebagai alasan untuk mereka bertindak tanpa mempedulikan perasaan si gadis. Keegoan membuatkan lelaki mempunyai kuasa veto dalam kehidupan mereka termasuklah memimpin kaum wanita. Tidak salah mempamerkan ego tetapi biarlah kena pada tempatnya.

6. MENIPU
Masalah yang ketara apabila lelaki suka menipu ataupun memberikan alasan yang tak munasabah. Sanggup memungkiri janji dan memberikan alasan yang mereka mempunyai masalah yang tak dapat dielakkan padahal sebenarnya mereka enggan melaksanakan janji mereka sendiri. Ada juga yang sudah berpunya tetapi mengaku solo. Berterus-teranglah wahai kaum lelaki kerana kaum wanita lebih menghormati mereka yang memiliki sifat berterus-terang ini. Sifat menipu dan suka berdolak-dalih ini lama kelamaan akan membuatkan semua gadis akan menjauhi anda.
7. PERASAN
Aduhaiii… lelaki ini cepat perasan terutamanya jika mereka ini berkerjaya baik, berpenampilan menarik dan mempunyai wajah yang hensem. Boleh tu mengaku merekalah yang menjadi lelaki idaman para wanita. Tapi, mungkin pada pandangan seorang wanita mereka ini sederhana sahaja tapi mereka ini yang suka perasan lebih. Bukan semua wanita memandang pada paras rupa, kalau dah terlebih-lebih perasan tuu… Ada wanita yang lebih suka mengutuk dari memuji…
8. MEMENTINGKAN DIRI SENDIRI
Susah juga kalau dapat yang mementingkan diri sendiri ni. Lelaki selalunya tidak mahu mengalah dan ingin menegakkan pendapat sendiri tanpa mempedulikan luahan pasangannya. Mereka juga suka mendahulukan kemahuan mereka dan jarang hendak mementingkan perasaan kekasih… Egolah katakan! Tidak semestinya pendapat kaum wanita ni tak boleh diguna pakai.
9. KURANG MEMBERIKAN PERHATIAN
Lelaki kadangkala suka bertindak sambil lewa dan kurang memberikan perhatian tidak kira dalam apa jua urusan. Tetapi kalau urusan yang berkaitan dengan dirinya sendiri, pantas pula melaksanakannya. Jika berkaitan teman wanita, alamatnya… mereka kurang mengambil perhatian. Mengapa ya? Kaum wanita sebenarnya bukan minta diberikan perhatian 24 jam tetapi cukuplah sekadar pasangannya mengambil tahu akan dirinya kerana sifat semulajadi seseorang wanita itu yang ingin bermanja dan dimanjakan.
10. CEMBURU BUTA
Orang kata cemburu tandanya sayang, tapi kalau cemburu tak tentu pasal dan memanjang saja cemburu, tentu rasa tak selesa juga. Agaknya lelaki yang kuat cemburu ni takut kekasihnya terlepas ke tangan kumbang lain kot. Harus diingat, bukan semua perempuan suka kekasihnya kuat cemburu. Tapi, ada juga sesetengahnya suka apabila teman lelakinya cemburu kerana seolah-olah teman lelakinya amat menghargai dirinya. Jangan cemburu buta sudahlah, malas jugak nak layan kadang-kadang!
11. MATA DUITAN
Jangan tak tahu ada juga lelaki mata duitan atau pun gelarannya ‘lelaki spedo’. Mereka tak kisah nak kikis duit kekasih dengan 1001 macam alasan yang adakalanya tidak logik diterima dek akal fikiran. Kalau kisah perempuan mata duitan kita sudah biasa dengar, tapi kalau lelaki pula yang mata duitan… apa cerita ni?? Takkan masa-masa macam ni keegoan lelaki hilang pulak?!!
12. KOMITED TERHADAP KERJAYA
Susah kalau dapat teman lelaki yang terlalu komited dengan kerjaya. Mereka ni selalu sangat memberi banyak alasan kerja apabila diajak keluar. Kalau keluar bersama, selalu pula bercerita tentang kerja dan merungut sering dibebani kerja yang menimbun. Bukanlah tidak boleh lelaki mementingkan kerjaya tetapi pandai-pandailah membahagikan masa bersama teman wanita. Paling tidak pun, seminggu sekali luangkan masa menemaninya dan lupakan segala hal berkaitan kerja. Bukannya kaum wanita ni tidak memahami kalau teman lelakinya pandai membahagikan masa…
13. PANAS BARAN
Aduiii… masalah yang boleh menimbulkan fobia terhadap seseorang gadis apabila mendapat kekasih yang panas baran. Pantang silap sikit, mahu dihambur segala kemarahannya. Ada juga kesilapan bermula dari diri sendiri tetapi tetap menyalahkan orang lain. Setakat kena tengking boleh lagi diterima walaupun sebal satu badan tapi, bagaimana kalau siap sepak terajang? Kalau nak sepak terajang carilah mereka yang sepadan dan janganlah berlawan dengan kaum yang lemah bang! Di mana sifat bertanggungjawab dan kepimpinan yang ada? Cuba-cubalah kawal kerana setiap dari kita ada barannya, cuma kena pandai-pandai mengawallah. Kalau dah tak terkawal sangat, tak payah bercintalah cik abang oiii!!!
14. KAKI MEROKOK
Ini satu lagi sifat kaum lelaki yang melemaskan wanita. Asyik berasap sana sini, naik lemas dengan bau dan asap rokoknya. Dalam sehari adakalanya habis sekotak rokok. Kalau habiskan duit dengan makan benda berfaedah tak apa juga, ini tidak… asyik menyedut asap yang tidak menyehatkan. Kalau asap tu membawa kesan pada diri sendiri saja tak apa juga, ini tidak… membawa kesan juga pada orang sebelah menyebelah. Kadang-kadang teman wanita menegur bukannya apa, dia sayangkan kita juga dan tak mahu kita jatuh sakit. Lagipun mereka juga tak nak teman lelaki mereka membazirkan duit dengan merokok.
15. PENGOTOR
Ada segelintir lelaki sukar nak menyedari diri mereka ni ada yang pengotor. Terutama bab meludah atau membuang kahak merata-rata. Yarkkk!!! Ada juga yang jarang basuh seluar, pakai baju yang sama berulang kali, tidak memakai deodarant dan macam-macam lagi sampaikan badan sudah berbau semacam pun dia tak sedar. Tidakkah mereka ini terasa segan apabila menyedari badan sudah berbau?? Entahlah… hanya kaum lelaki yang bersifat pengotor ini saja yang dapat menjawabnya.
16. GELOJOH
Kalau bab makan, lelaki ni agak gelojoh. Macam ‘food machine’. Mereka lemas melihat teman wanita mereka makan terlalu sopan tetapi mereka tidak sedar cara mereka makan yang gelojoh juga melemaskan kaum wanita. Sepatutnya, samada lelaki mahupun wanita patutlah makan dengan bersopan. Buat apa terkejar-kejar?
17. PENTINGKAN KAWAN-KAWAN
Sanggup membatalkan temujanji semata-mata hendak bermain bola sepak ataupun menonton WWF bersama kawan-kawan. Lelaki juga selalu mementingkan kawan-kawan dalam banyak hal. Sekali-sekala bolahlah, jangan pula selalu saja memberi alasan hinggakan masa bersama teman wanita tiada langsung semata-mata untuk menghabiskan masa bersama kawan-kawan. Apa guna bercinta kalau macam tu gayanya? Kalau ada masalah pula, kawan-kawan sebagai tempat mengadu dengan alasan tidak sesuai bercerita dengan si dia. Kalau dah memilih si dia sebagai kekasih, mungkin satu hari si dia juga akan menjadi isteri anda, jadi takkanlah anda selalu hendak merahsiakan sesuatu dari dia. Tak eloklah berbuat demikian, nanti si dia terasa seolah-olah dirinya tidak penting buat anda pula.
18. TIDAK TAHU MEGHARGAI
Sukar untuk bertemu lelaki yang tahu menghargai perasaan atau pun perbuatan kekasihnya. Ada pula yang berpura-pura tidak mengambil tahu walaupun menyedarinya. Mereka seboleh-bolehnya mahu si dia terang-terangan menunjukkan sikap meghargai mereka ini. Kalau setakat sikit-sikit atau sekadar kiasan tu, alamatnya mereka akan berpura-pura tidak menyedarinya. Apa salahnya sekali-sekala, tunjukkan sikap anda yang menghargainya di atas apa yang cuba dilakukannya terhadap anda seperti memberi hadiah kecil. Setidak-tidaknya ucapkanlah terima kasih setiap kali dia cuba berbuat sesuatu untuk anda.
19. PUTAR BELIT
Lelaki ni ramai yang pakar memutar-belitkan kenyataan walaupun ternyata sememangnya merekalah yang bersalah. Bagi mereka, putar belit ini tak mengapa asalkan si dia mempercayai alasan tersebut dan mereka akan terlepas dari kesalahan sendiri. Sekiranya anda benar-benar menyintai pasangan anda, perkara begini seharusnya tidak berlaku kerana apa akibatnya sekiranya si dia mengetahui juga tipu helah anda suatu hari nanti. Kalau anda tak pandai menyelamatkan keadaan, melepaslah anda! Jujurlah pada pasangan anda.
20. SUKA KONTROL MACHO
Peh! Nak dikatakan macho, ada juga yang tak. hancur je yang lebih kot! Terutama bab sikap, mahu lebih gentleman, berketrampilan dan hensem. Seboleh-bolehnya mereka mahu menampakkan yang diri mereka lelaki sejati dan ada elemen HERO. Tak perlulah nak merasakan diri anda macho kerana wanita sahaja yang layak membuat penilaian terhadap anda. Sekiranya anda rasa diri anda macho, tetapi pada mata wanita tersebut anda tidaklah semacho yang disangkakan, tak guna juga!

Mengapa Wanita Memerlukan Lelaki?

Wanita tidak semestinya memerlukan lelaki, tetapi wanita dan lelaki saling memerlukan, cinta itu anugerah.
Mengapa wanita memerlukan lelaki di dalam hidupnya? Untuk beberapa waktu dahulu, ia begitu memukul-mukul kepala.
Ya, apa perlu seorang wanita yang bebas mempertaruhkan sebahagian besar hidupnya kepada tangan seorang lelaki?
Bukankah lebih hebat jalan dihujung minggu bersama kawan rapat, berkenyit-kenyitan mata kepada lelaki kacak yang saling tidak putus dan tidak lokek senyum tanda salam perkenalan.
Cinta tidak datang dipaksa-paksa. Cinta tidak juga datang kala kita mahukannya. Jika kita mahukan ia menjadi air, ia datang seperti api.
Tetapi, jika kita bersabar dan menerima ketentuan Tuhan, seorang lelaki yang baik akan didatangkan kepada kita juga. Lelaki yang baik itu tidak turun dari langit.
Lelaki yang baik itu juga tidak semestinya datang dengan kepala berketayap, janggut selambak atau harta membuak-buak.

Tetapi lelaki yang baik, jika Tuhan mahukan dia menemani kita sepanjang hayat, membimbing kelakuan kita, menjaga kemurnian kalbu bersama-sama, mendidik, membuka jalan agar kita dapat memperdalam selok belok agama yang barangkali selama ini hanya menjadi pakaian dan lencana, dan memberikan kita zuriat yang halal lagi dirahmatiNya.
Dia akan datang apabila tiba masanya. Lambat atau cepat, maafkan saya, kerana Allah itu yang lebih mengetahui.
Kawan, kedatangan seorang lelaki dalam kehidupan seorang wanita seperti manusia kudung yang diberikan semula sebelah kakinya. Dia menyempurnakan kita.
Namun, tidak kira semasyhuk mana sekalipun perkasihan dua jantina, selain perkara yang cantik-cantik dan molek-molek, kita, wanita, harus bersedia menerima kehodohan-kehodohan perhubungan.
Kerana apabila kita mempersilakan seorang lelaki duduk di samping kita untuk sepanjang hayat, bererti kita harus langsung juga mempersilakan sekian masalahnya berbaring di bahu kita.
Kerana itu tidak hairan jika kita mendengar ada di kalangan kita, gadis, yang merungut-rungut kerana tanggungjawabnya terhadap keperluan hidup lelaki tidak juga berkurangan walaupun belum lagi berkahwin.
Ya, lelaki memang mendatangkan bahagia.
Tetapi lelaki juga mendatangkan sengsara. Namun jika kita bijak menatangnya, semuanya pasti baik-baik sahaja. Itulah adat dalam perhubungan. Yang buruk-buruk pasti ada.
Barangkali daripada si dia, barangkali juga daripada kita, tetapi kita harus cermat mengimbangkannya agar jodoh berkekalan ke hari tua.
Bagi yang sedang galak bercinta dengan lelaki permata jiwa tetapi menerima tentangan keluarga dua pihak, jika anda fikir anda tidak mungkin mampu hidup bahagia tanpa restu ibu bapa, maka ada baiknya anda menyerah kalah saja.
Walaupun tidak saling memiliki, dan cinta tidak juga diwali dan dinikahi, anda dan dia tetap pengantin di dalam jiwa.
Barangkali sudah sampai masanya anda mencari sahaja lelaki lain untuk dibawa pulang menemui ibu bapa.
Dan semoga lelaki yang dipilih, melaksanakan tanggungjawab dan melunaskan hak suami isteri.
Wanita, kita dicipta dengan kemuliaan syahadah. Kerana benih seorang lelaki, kita ini tersenyawa, dikurnia tenaga sehingga kita mampu menyibak jalan keluar dari rahim ibu untuk melihat dunia.
Kerana benih seorang lelaki, kita ini ditiupkan jiwa, menjadi manusia, dan mencari seorang lelaki untuk dicintai, sebagaimana ibu diilhamkan Tuhan untuk berkasih sayang dengan bapa.
Dan kerana Tuhan yang Maha Kuasa dan Maha Pencipta, kita wanita, kita ini diciptakan daripada lengkungan rusuk kiri lelaki, tidak terlalu gagah sehingga mengenepi kudrat lelaki, tidak juga terlalu lemah sehingga jatuh menyembah kaki.
Tetapi kerana ciptaan Tuhan itu indah, kita terbit daripada rusuk lelaki, bukan dekat kepala untuk dijunjungi, bukan dekat bahu untuk membebani, bukan dekat lengan untuk dijulangi, bukan dekat jari untuk disakiti, bukan dekat pinggul untuk dihenyaki, bukan dekat lutut untuk ditindihi, bukan dekat kaki untuk ditunggangi, tetapi dekat pelusuk hati untuk dimulia, disayangi dan dicintai.
Andai lelaki itu burung yang terbang, kita adalah angin lembut yang bersisir-sisiran sepanjang perjalanannya.
Tetapi kerana fitrah kejadian Tuhan wanita itu kebergantungan hidupnya harus saja diserahkan kepada seorang lelaki yang boleh melindungi, maka kita pun tidak selamanya mahu menjadi angin semata-mata.
Kita mahu menjadi bunga, menghias sayapnya. Kita mahu terus bersama-sama, terbang dari rendah perkebunan bunga sehingga ke sayup langit terbuka, sehingga jalannya yang paling hujung, sehingga kita tua, rapuh dan mati.
Tetapi kita bahagia dalam dakapannya, semoga kita semua diketemukan dengan jodoh yang baik. InsyaAllah…